Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Books’

Wahyu yang pertama diturunkan adalah IQRA’ yang bermaksud baca. Dalam bahasa Inggeris, digunakan perkataan ‘read’ dan ‘recite’.

Dalam kamus Merriam Webster, ‘read’ ditafsirkan dengan banyak penerangan, antaranya:

  1. mempelajari formula minda dalam komunikasi yang disampaikan, membaca sebuah situasi atau jalan cerita
  2. mempelajari, menelaah daripada apa yang dilhat dan dijumpai dalam teks yang dicetak : (to learn from what one has seen or found in writing or printing)
  3. menjadi akrab dengan buku yang dibaca atau isi kandungan yang dibaca : (to become acquainted with or look over the contents of (as a book)
  4. untuk melaksanakan apa yang telah dibaca (to perform the act of reading words)

Tip Membaca Buku: (Kajian dari School of Information, University of Michigan)

  • Pilih buku yang kita minati – Mulakan dengan buku yang diminati dan berkaitan dengan hobi atau kegemaran. Contohnya kita menunggang basikal, maka buku yang kita pilih pastinya mengenai basikal.
  • Membaca untuk menulis – Ini adalah amalan orang yang bijak. Orang bijak selalu menulis setlah dia membaca. Ini adalah asas kepada pembelajaran dan ia akan kekal dalam ingatan. Ia juga menjadi proses asas pembelajaran di sekolah. Membuat nota dan menyiapkan kerja sekolah.
  • Pilih Bahan Bacaan Ringan Dahulu – Merupakan langkah awal untuk memulakan tabiat membaca. Baca buku yang seronok atau penuh dengan gambar.
  • Baca buku yang mencabar dan susah difahami gaya bahasanya – Kaedah ini adalah untuk menambahkan pengetahuan dan mengembangkan kemahiran menguasai bahasa. Hanya dengan membaca bahan seperti ini, seseorang itu mampu meningkatkan kemampuannya ke tahap yang baru. Tidak mungkin seseorang itu akan maju, sekiranya dia asyik membaca buku yang sama sepanjang hidupnya, melainkan dengan kefahaman dan panduan yang mendalam. Buku yang sama boleh dibaca dan menambah keyakianan hanya Al Quran
  • Baca sebuah buku pada satu-satu masa – Untuk menambahkan
  • Tetapkan masa membaca – Lama masa membaca ditentukan oleh tempat dan aktiviti yang kita lalui seharian. Membaca ketika makan amat mengganggu.
  • Kongsikan apa anda baca dengan orang lain – Kaedah ini amat sinonim dengan guru, pensyarah, penceramah dan lain orang yang punyai fungsi menyampaikan sesuatu.
  • Sediakan soalan untuk sebuah buku – Kita sediakan soalan ini adalah seperti ‘Apa yang dibincangkan dalam buku ini?’ – ‘Apa kepentingan tajuk buku ini?’ – ‘ Apa kesimpulan buku ini?’ – ‘Apa bukti buku ini menerangkan begini dan begitu?’ dan berbagai lagi soalan yang boleh difikirkan
  • Baca dari kulit ke kulit – Baca keseluruhan buku. Ini antara kaedah yang kurang diminati bagi pemula atau beginner.
  • Tetapkan Tujuan dan Strategi untuk membaca sesuatu buku – Seseorang itu membaca buku resepi memasak, besar kemungkinannya dia ingin mengetahui sesuatu yag bakal dia masak didapurnya nanti. Seseorang yang lain pula membaca buku mengenai enjin kereta, dia mungkin bersedia untuk membuka sebuah bengkel kereta.
  • Baca 3 kali ulangan – Kali yang pertama untuk meneliti idea besar yang ditulis dalam sebuah buku. Kali yang kedua untuk memahami perincian dan kali yang terakhir adalah untuk menulis nota menggunakan bahasa sendiri.
  • Fokus bahagian yang berisi informasi/maklumat – selak buku pada mukasurat yang sarat dengan maklumat penting dan berguna. Ini menjimatkan masa.

Kesimpulannya, membaca perlu kepada pengurusan yang betul. Membaca adalah satu amalan yang boleh membentuk peribadi dan tindakan.

Read Full Post »

Pesta Buku – Apa Cerita?

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Lama sungguh tidak menulis…agak padat dengan kerja design dan program motivasi pelajar sekolah menengah di Melaka.

Aik, tajuknya Pesta Buku, kenapa bicara motivasi…? Ha, itulah dia perancangan esok hari!

Macam-macam yang didengar dari kawan yang ke pesta itu…di PWTC KL.

Ada yang berkata menarik dan pelbagai genre buku dapat ditemui. Menariknya lagi, dapat bertemu penulis buku yang kita baca. Tidak kira dari penulis novel, buku motivasi dan sebagainya.

Apapun saya belum menjejakkan kaki ke sana. Harapnya punya kesempatan untuk ke sana bagi melihat perkembangan industri buku dan penerbitan di Malaysia.

Ada berita kawan pula, tak dapat diskaun pembelian buku dari toko buku yang bertempat di pesta tersebut. Hanya keramaian dan ‘one stop center’ toko dan penerbit buku sahaja.

Apapun, mari kita sama-sama pergi dan membeli apa yang patut.

Saya nak berkunjung ke Booth Pustaka Salam, No. 47 tak salah saya, pesan kawan.

Wallahualam 🙂

Read Full Post »

%d bloggers like this: