Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Hidup’

mekar-benar.jpg

Kredit kepada pelukis

Mereka telah bangkit
Dari buku yang dibacanya
Dari tembok yang melindunginya
Dengan bendera dan lilit kepala.

Mereka telah bersuara
Dari bumi tanahair yang subur
Demi ISLAM YANG MENGAJAR HIDUP BERANI
Demi janji yang kini telah dimungkiri.

Mereka sekarang telah bangkit
Ditengah-tengah gelombang zaman
Dari keperibadian yang telah ditindas
Untuk masa depan warisan keturunan.

Dari BAHASA lidah zaman hidup kita
Kebangkitan ini dipancang detik batu-tanda
Untuk pelaksanaan SATU BAHASA
Yang berdaulat menyinar mutiara.

( Puisi ini telah ditulis pada tahun 1967, kira-kira 41 tahun dahulu oleh seorang manusia berjiwa halus yang bernama Usman Awang @ Tongkat Warrant @ Sasterawan Negara Malaysia. Kata-kata yang sungguh relevan sampai ke hari ini. Semoga Roh Allahyarham Dato’ Usman Awang dicucuri rahmat oleh Allah Subhanahu wa Taala. Al Fatihah… )

Ya Allah, moga aku tergolong dari kalangan -mereka-!

Advertisements

Read Full Post »

Pesan Abang

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Lirik lagu ini saya tujukan buat adik-adik saya, yang perempuan utamanya. Nurul Hidayah binti Md Ibrahim dan Nur Faizah binti Md Ibrahim. Adik lelaki namanya, Muhammad Izzuan bin Md Ibrahim, Mohd Aidil bin Md Ibrahim, Muhammad Isa bin Md Ibrahim dan Mohamad Amin bin Md Ibrahim.

Adikku muda remaja
Awasi bila melangkah
Wajah mu manis bak gula,
Pasti ramai kan tergoda
Tidak dilarang kau bersuka
Asal tahu kan batasnya
Jangan sampai adik terlupa
Harapan dan cita-cita

Ibu dan ayah menaruh harapan
Agar kau berjaya di hari kemudian

Bila tiba waktu petang
Dari sekolah kau pulang
Bergalas buku di pinggang
Siapa lihat tertawan
Adik masih bersekolah
Awas segala dugaan
Adik kan ambil periksa
Agar senang masa depan

Tumpukan perhatian dengan sepenuhnya
Serahkan selainnya kepada yang Esa

Bila adik telah berjaya
Abang kan turut gembira
Tapi andai sebaliknya
Jangan kau rasa kecewa
Sekali adik terkandas
Bukan untuk selamanya
Di hati sematkan pesanan
Ingat abang, tetap sayang!

Read Full Post »

Rindu Pesan Si Tua

Nyaman pagi itu diangini tiupan bayu laut,
Pada pohon nyiur aku kuat berpaut,
Rasa segar dan indah ingin rasanya dikongsi,
Tak mahu sepi mendiam tuli.

Apa agaknya perasaan ini bertalu-talu,
Jika tiada kepingin perlu,
Jika bersama girang tak menentu,
Berbuat apa sahaja tak kunjung jemu.

(more…)

Read Full Post »

%d bloggers like this: