Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Religion’

Fasal 6 Jilid 2 Kenapa Tidak Kamu Perhati pada Diri Kamu

Fasal 10 Jilid 2 Manusia Perlukan Rasul

Fasal 11 Jilid 2 Kisah Orang Terdahulu

Fasal 12 Jilid 2 Allah Ketahui Rahsia dan Bisikan

Fasal 15 Jilid 2 Kematian

Fasal 16 Jilid 2 Kehidupan Alam Barzakh

Fasal 17 Jilid 2 Keadaan Hari Kebangkitan

Read Full Post »

Wahyu yang pertama diturunkan adalah IQRA’ yang bermaksud baca. Dalam bahasa Inggeris, digunakan perkataan ‘read’ dan ‘recite’.

Dalam kamus Merriam Webster, ‘read’ ditafsirkan dengan banyak penerangan, antaranya:

  1. mempelajari formula minda dalam komunikasi yang disampaikan, membaca sebuah situasi atau jalan cerita
  2. mempelajari, menelaah daripada apa yang dilhat dan dijumpai dalam teks yang dicetak : (to learn from what one has seen or found in writing or printing)
  3. menjadi akrab dengan buku yang dibaca atau isi kandungan yang dibaca : (to become acquainted with or look over the contents of (as a book)
  4. untuk melaksanakan apa yang telah dibaca (to perform the act of reading words)

Tip Membaca Buku: (Kajian dari School of Information, University of Michigan)

  • Pilih buku yang kita minati – Mulakan dengan buku yang diminati dan berkaitan dengan hobi atau kegemaran. Contohnya kita menunggang basikal, maka buku yang kita pilih pastinya mengenai basikal.
  • Membaca untuk menulis – Ini adalah amalan orang yang bijak. Orang bijak selalu menulis setlah dia membaca. Ini adalah asas kepada pembelajaran dan ia akan kekal dalam ingatan. Ia juga menjadi proses asas pembelajaran di sekolah. Membuat nota dan menyiapkan kerja sekolah.
  • Pilih Bahan Bacaan Ringan Dahulu – Merupakan langkah awal untuk memulakan tabiat membaca. Baca buku yang seronok atau penuh dengan gambar.
  • Baca buku yang mencabar dan susah difahami gaya bahasanya – Kaedah ini adalah untuk menambahkan pengetahuan dan mengembangkan kemahiran menguasai bahasa. Hanya dengan membaca bahan seperti ini, seseorang itu mampu meningkatkan kemampuannya ke tahap yang baru. Tidak mungkin seseorang itu akan maju, sekiranya dia asyik membaca buku yang sama sepanjang hidupnya, melainkan dengan kefahaman dan panduan yang mendalam. Buku yang sama boleh dibaca dan menambah keyakianan hanya Al Quran
  • Baca sebuah buku pada satu-satu masa – Untuk menambahkan
  • Tetapkan masa membaca – Lama masa membaca ditentukan oleh tempat dan aktiviti yang kita lalui seharian. Membaca ketika makan amat mengganggu.
  • Kongsikan apa anda baca dengan orang lain – Kaedah ini amat sinonim dengan guru, pensyarah, penceramah dan lain orang yang punyai fungsi menyampaikan sesuatu.
  • Sediakan soalan untuk sebuah buku – Kita sediakan soalan ini adalah seperti ‘Apa yang dibincangkan dalam buku ini?’ – ‘Apa kepentingan tajuk buku ini?’ – ‘ Apa kesimpulan buku ini?’ – ‘Apa bukti buku ini menerangkan begini dan begitu?’ dan berbagai lagi soalan yang boleh difikirkan
  • Baca dari kulit ke kulit – Baca keseluruhan buku. Ini antara kaedah yang kurang diminati bagi pemula atau beginner.
  • Tetapkan Tujuan dan Strategi untuk membaca sesuatu buku – Seseorang itu membaca buku resepi memasak, besar kemungkinannya dia ingin mengetahui sesuatu yag bakal dia masak didapurnya nanti. Seseorang yang lain pula membaca buku mengenai enjin kereta, dia mungkin bersedia untuk membuka sebuah bengkel kereta.
  • Baca 3 kali ulangan – Kali yang pertama untuk meneliti idea besar yang ditulis dalam sebuah buku. Kali yang kedua untuk memahami perincian dan kali yang terakhir adalah untuk menulis nota menggunakan bahasa sendiri.
  • Fokus bahagian yang berisi informasi/maklumat – selak buku pada mukasurat yang sarat dengan maklumat penting dan berguna. Ini menjimatkan masa.

Kesimpulannya, membaca perlu kepada pengurusan yang betul. Membaca adalah satu amalan yang boleh membentuk peribadi dan tindakan.

Read Full Post »

Hadis 20 – Malu

Hadith ke 20 – Malu

Read Full Post »

Dewasakini, ilmu pembangunan insani makin terlihat dan sedang pesat membangun dengan wujudnya banyak institusi yang berteraskan skil dan kefahaman praktis yang syumul seperti Akademi Sinergi, PTS Publications.

Di samping itu banyak juga penerbitan majalah yang berunsur menjana kefahaman dan kejelasan dalam beramal seperti majalah JOM!, Q&A, Solusi dan pelbagai yang seumpamanya.

Antara fokus banyaknya perkembangan di atas adalah remaja. Tentang cara bagaimana mendekati dan menyantuni remaja yang suatu hari nanti bakal mengemudi kepimpinan negara seluruhnya.

Golongan yang sedang meningkat dewasa ini sedang menduduki kerusi persekolahan dan peperiksaan di sekolah dan universiti. Malah kini ramai juga telah memasuki alam pekerjaan dan perkahwinan.

Mereka inilah generasi yang bakal membentuk masyarakat pemimpin seterusnya iaitu untuk tahun 2020 dan seterusnya.

Maka dengan itu, saya ingin berkongsi satu slaid pembentangan yang pernah dipelajari sedikit masa lalu. Mungkin ada baiknya slaid ini saya kongsikan untuk tatapan dan pembacaan, moga menjadi bekal ilmu bagi persiapan mendekati dan menyantuni golongan Gen Y yang sedang melalui zaman perubahan teknologi canggih.

Klik di sini – KEIBUBAPAAN+DAN+ANAK+REMAJA

Read Full Post »

Tafsir Al Misbah – An Nas
Quraish Shihab
ditulis 17/4/2011
—————

Allah mengulangi kalimah auzu (istiazah)
– demi mengajar manusia supaya selalu meminta kepada Allah
– mintalah pada Allah, dia akan beri

menggunakan 3 nama Rabb-Rabbin Nas-Malikin Nas-Ilaahin Nas
– berbza dengan surah Al Falaq yang hanya guna 1 nama Rabb
iaitu Rabbil Falaq walaupun permintaan ada 3 namun semuanya
permintaan mengelak dari unsur luaran manusia
– surah An Nas pula meminta perlindungan daripada kejahatan yang
datang dari dalam diri manusia
– ini menunjukkan kepentingan menolak kejahatan dari dalam diri
lebih mustahak

———-
al khannas
———-
– ertinya ia datang dan boleh berundur atau beredar
– contohnya syaitan itu akan dekat kepada manusia apabila dia lupa
pada Allah, tapi menjauh bila manusia ingat Allah

———-
fi sudurin nas
———-
– dalam hati manusia
– ada ulama berpendapat kalimah an nas dalam ayat ini asalnya
adalah ‘an Nasi’ iaitu pelupa kepada Allah
– sama juga dengan maksud ayat ‘wa ma kholaqtul jinna wal insa illa
liya’budun’ sebagai sebenarnya –liya’buduni— supaya menyembahku
——
Soalan
——
1.Bagaimana mahu mengelak ajakan buruk kawan-kawan?
—————————————————
– PERTAMA-jauhi berteman dengan kawan yang suka kepada maksiat,
walaupun sesudah kita menasihatinya berulang kali
– jika sekali ajakan, mungkin kita masih mampu menolak, tetapi jika
100 kali ajakan, pasti ada beberapa kita mengalah dan mengikut
jejak buruknya
-jangan memperkecilkan dosa, kerana itu bibit godaan syaitan dan manusia
kepada dosa yang lebih besar

Kenapa guna perkataan An Nas, bukan al Insan atau al Basyar?
———————————————————–
Beza kalimah Basyar, Insan dan Nas
– basyar adalah manusia yang sama mempunyai sifat fizikal yang sama
punya mata di depan, telinga ditepi, dua kaki di bawah
– insan merujuk kepada sifat peribadi dalaman contoh Nabi Muhammad
berbeza dengan Abu Bakar
– An Nas pula adalah merujuk semua manusia
-maka dengan sebab itu surah ini menggunakan kalimah An Nas

————–
Kesimpulannya
————–
1. Jika meminta perlindungan, mintalah kepada Allah, jangan selain-Nya
2. Musuh dan rayuan yang bersumber dari dalam diri manusia itu
jauh lebih besar dan lebih bahaya dari gangguan bersumber dari luar,
hati-hati dengan rayuan syaitan yang tidak dapat kita lihat dan
dia melihat anda
3. Ada godaan syaitan itu berbentuk jin ataupun manusia,
maka pilih-pilihlah teman anda

Read Full Post »

Older Posts »

%d bloggers like this: