Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Religion’

Catatan 15/4/2011
Fauzan Ibrahim
_____________

turun di Makkah
wahyu yang ke-13 diterima Ar Rasul

________
Apa maksud Al ‘Asr?
_________
– biasanya ia dinisbahkan kepada masa
– namun Quran guna pelbagai istilah untuk menunjuk masa
– ada istilah Dahr (keberadaan alam ini)
– kita pernah satu ketika lahir, dunia ini sudah ada walaupun kita belum lahir
contohnya jika seseorang itu lahir 1950, bumi itu 1949 sudah ada
– adapun ‘asr = itu ialah masa yang dilalui oleh sesuatu – contohnya lahir 1950,
mati pada 1990… maka masa antaranya adalah ‘asr

-waktu – masa dimana satu pekerjaan itu mesti selesai

– ada juga pendapat – waktu solat ‘asr
– ada juga maknanya menurut pendapat yang paling baik – memeras, memerah,
– kenapa dinamakan ‘asr pabila matahari terbenam dinamai ‘asr kerana manusia
sudah hampir selesai kerja dan mahu pulang – waktu itu seakan-akan sudah
terperas keringat usaha manusia

________
ayat 2
________
khusrin – apa sahaja yang negatif dan celaka, mudarat, maka dia khusr atau rugi
________
insan – bererti manusia
– ulama mengkhususkan kalimah ini kepada mukallaf yang boleh berfikir
berakal, dewasa
khusrin – ada tanwin, itu bermaksud aneka ragam, banyak,

sesungguhnya manusia benar-benar dalam aneka kerugian

—————
Kenapa Allah bersumpah dengan masa?
—————
– sebab modal manusia yang paling berharga adalah WAKTUnya

_______
Bila dirasakan RUGI itu?
_______
– akan dirasai ketika asar kehidupan

_______
lafi khusrin = di dalam kerugian
————–
– total, seluruhnya manusia itu rugi

————–
illa = kecuali
————–

ada 4 sifat yang perlu dicakupi secara bersama untuk ELAK dari RUGI

1- menjadi orang beriman
2- orang yang membuat amal soleh dan baik pada diri dan orang lain
3- menyampaikan sesuatu kebenaran
4- menyampaikan kebenaran dengan kesabaran

jika hanya 1 dan 2, tapi 3 dan 4 ditinggalkan ia masih dalam kerugian

nanti bila melaksanakan ke4-4 perkara ini barulah terbebas
daripada kerugian

disambung 18/4/2011
————–
Siapakah orang yang beriman itu?
————–
– iman = pembenaran oleh hati, rasa kagum atau cinta
– orang bercinta selalu ada tanda tanya pada awalnya contohnya seperti
Nabi Ibrahim yang bertanya untuk meneguhkan keyakinannya
– ia juga umpama seperti di lautan samudera kerana mahu ke daratan,
terkumpul 2 rasa, iaitu cemas dan harap, cemas dan takut agar tidak
terjatuh dalam air, namun dalam masa yang sama berharap mahu selamat ke
daratan
– percaya kepada apa yang disampaikan oleh Rasulullah

————–
Siapakah yang beramal soleh?
————–
– ayat ini datang selepas ayat ‘aamanu’
– seakan-akan jika mahu beriman mesti dibuktikan dengan amal pekerjaan
– amal = menggunakan daya fikir, daya qalbu
– tapi yang dituntut beramal itu bukan sebarang amal tetapi amal soleh
– amal soleh yang terpenuhi olehnya sebagai ibadah kepada Allah

————–
Tawasau
————–
– asal kata = wasiya = wasiat
– tanah yang wasiya – adalah tanah yang terus-menerus subur
– wasiat itu – pula adalah sesuatu urusan yang disampaikan dengan
perkataan yang lembut
– maka, tawasau itu sifatnya berterusan dan saling wasiat-mewasiati
– contoh jika Ahmad menyampaikan (mewasiat) kebenaran pada Alif,
Ahmad masih rugi jika Alif tidak mewasiatkan kebenaran kepada Ahmad,
begitu juga sebaliknya

————–
Haq
————–
– Haq – adalah sesuatu yang Mantap dan tidak berubah
– kebenaran itu tidak boleh diubah dan tidak boleh dipertikai
– apakah puncak kepada yang mantap dan tidak berubah? ALLAH

————–
maka, tawasau bil haq itu – adalah saling nasihat-menasihati sesama kita
bersangkut wasiat Allah

banyak wasiat Allah yang terdapat dalam Quran
– wasiat paling besar adalah bertaqwa kepada Allah
– ada 10 wasiat Allah dalam surah al An’am

————–
Sabar
————–
– diperlukan oleh orang muda mahupun tua, orang kaya kaya ataupun miskin
– sabar = bermaksud menahan
– sabar juga adalah KUNCI kejayaan
– orang kaya juga perlukan sabar, jangan semua benda mahu dibeli, tanpa
sebab yang munasabah
– jika orang kaya perlukan sabar, maka orang miskin lagi perlu sebab
dia belum punya banyak perkara
– jika sudah solat fardhu, masih perlu bersabar dan meneruskan solat sunat
– sabar bertujuan membantu mencapai yang terbaik dalam sesuatu yang
dilakukan
– jika tidak bersabar, ia akan tergesa-gesa yang mendekatkan kepada
sifat syaitan (‘ajl)

– sahabat-sahabat Nabi tidak berpisah melainkan dibaca terlebih dahulu
surah Al ‘Asr ini

menurut pandangan Imam Syafiei, jika tiada apa yang diturunkan surah lain,
melainkan surah ini, itu sudah cukup untuk manusia
——–
Soalan
——–

Apakah tips untuk elak menjadi orang rugi?
————–
– kaitkan segala aktiviti harian dengan Allah
– sedarilah bahawa modal kita yang paling besar adalah WAKTU

————–
Bagaimanakah memberi nasihat tanpa menyakiti hati?
————–
– ini telah diisyaratkan oleh kalimah ‘tawasau’
– asal kalimah dari ‘wasiya’ atau ‘wasiat’
– wasiat itu mesti disampaikan dengan kata-kata yang lembut dan memujuk
– meskipun berhadapan dengan penguasa yang bengis dan kejam contoh firman
Allah kepada Nabi Musa supaya berpesan kepada Firaun dengan perkataan
lembut – qaulan laiyinan

————–
Kesimpulan
————–
1. Hargailah masa/waktu
– Nabi ada memberi pesan
– seorang selama belum dikalahkan akalnya oleh nafsunya, peruntukanlah
masanya untuk Tuhan, waktu untuk meneliti dirinya (introspeksi), masa
untuk mengenai kejadian alam (mengaji ilmu), masa untuk keluarga
– masa itu dibahagi secara yang berpatutan

2. Sedarilah penyesalan tidak datang terlebih dahulu, tetapi penyesalan
itu datang sesudah akhir kehidupan

3. Tiada waktu yang sial atau waktu yang mujur, waktu adalah neutral
– tiada hari yang ong, tiada hari yang sial

Read Full Post »

Sempena sambutan Maulid Nabi SAW yang diraikan setiap tahun pada 12 rabiul Awal maka penulis ingin mengingati peristiwa penting ini dengan berlatar belakangkan perjuangan rakyat Palestin yang semakin mendapat liputan hari ini ekoran dari kepungan dan serangan biadap Israel ke atas Gaza.

Rasulullah SAW adalah Nabi terakhir yang dinanti-nantikan oleh semua terutama dari kalangan ahli kitab (Yahudi dan Nasara). Kelahiran Nabi yang bernama Ahmad ini disebut di dalam kitab Injil dan Taurat (termasuk kitab perjanjian Lama dan Baru iaitu kitab-kitab suci yang diselewengkan oleh rahib-rahib dan rabbi-rabbi yahudi). Malangnya apabila Nabi Muhammad SAW ini muncul di Tanah Arab yang kelahirannya dinantikan dengan tanda-tanda yang amat dikenali oleh mereka berdasarkan apa yang terkandung di dalam kitab-kitab Taurat dan Injil, baginda didustakan. Pendustaan ini dirakamkan oleh Al-Quran seperti dalam surah as-saff. ‘Dan berkata Isa anak Maryam, Wahai Bani Israel, sesungguhnya aku adalah Rasul yang diutus kepada kamu yang membenarkan apa yang diwahyukan kepada kamu dalam Taurat dan membawa berita gembira tentang kelahiran seorang Rasul yang bernama Ahmad. Apabila Nabi ini diutus mereka mengatakan ‘Ini adalah sihir yang nyata’.

(more…)

Read Full Post »

Ambilan dari http://hendry.tblog.com/post/393321

Alhamdulilahi Rabbil ‘alamin, wash-shalatu was-salamu ‘alaa Sayyidina Muhammadin wa ‘alaa aalihi wa shahbihih wa sallam, wa ba’du

Ilmu tajwid dengan beragam istilah yang ada di dalamnya secara teori itu memang ditulis bukan di masa Rasulullah SAW. Di masa Rasulullah SAW masih hidup, tiap orang Arab sudah tahu bagaimana cara membaca atau melafazkan Al-Qur’an dengan baik dan benar. Bahkan meski orang itu belum masuk agama Islam sekalipun. Sebab Al-Qur’an memang diturunkan kepada mereka dan dalam bahasa mereka, meski isinya untuk seluruh manusia sedunia. Maka di masa Rasulullah SAW memang nyaris tidak dibutuhkan ilmu tajwid.

Ketika agama Islam melebarkan sayap ke seluruh dunia, lalu orang-orang non Arab masuk Islam berbondong-bondong, mulailah timbul problem dalam membaca Al-Quran. Lidah mereka sulit sekali mengucapkan huruf-huruf yang ada di dalam Al-Quran. Misalnya huruf ‘dhad’ yang ternyata tidak pernah ada di dalam semua bahasa manusia. Sehingga bahasa arab dikenal juga dengan sebutan bahasa ‘dhad’.

Maka dibutuhkan sebuah disiplin ilmu tersendiri tentang bagaimana cara membaca Al-Qur’an yang baik dan benar, sesuai dengan makhraj masing-masing huruf dan sifat-sifatnya. Juga bagaimana cara melafazhkannya, membacanya dari mushaf dan seterusnya. Sebab di masa Rasulullah SAW mushaf yang ada masih terlalu sederhana tulisannya. Kalau bukan orang arab, mustahil ada yang bisa membacanya. Ilmu itu dinamakan ilmu tajwid yang berfungsi menjelaskan bagaimana cara membaca dan membaguskan bacaan Al-Qur’an.

Dalam tarikh Islam, disebut-seubt nama Abul Aswad Ad-Du’ali yang berjasa dalam membuat harakat (tanda baris) pada mushaf Al-Quran. Juga membuat tanda-tanda berhenti dalam membacanya (waqaf). Beliau masih termasuk dalam jajaran tabi’in, yaitu satu lapis generasi setelah shahabat Rasulullah. Disebut-sebut bahwa beliau melakukannya atas perintah dari Ali bin Abi Thalib. Setelah itu, para ulama dari berbagai penjuru negeri Islam mulai berlomba menyempurnakan apa yang telah beliau rintis. Sehingga akhirnya ilmu tajwid menjadi semakin lengkap hingga sekarang ini.

Ilmu tajwid bisa dibedakan berdasarkan praktek maupun teorinya. Yang dimaksud seorang menguasai ilmu tajwid secara praktek adalah bila seseorang mampu membaca Al-Qur’an dengan benar sesuai dengan makharijul huruf dan aturan-aturannya. Sedangkan yang dimaksud dengan menguasai ilmu tajwid secara teori adalah mengetahui hukum-hukum tajwid lengkap dengan istilah-istilahnya.

Antara keduanya bisa dikuasai secara terpisah atau bisa menyatu. Misalnya, ada orang yang bisa membaca Al-Qur’an dengan benar dan sesuai dengan kaidah-kaidah ilmu tajwid meski tidak bisa menerangkan istilah-istilah hukum bacaan itu. Dan sebaliknya, bisa jadi ada orang yang secara teori paham dan hafal betul semua aturan teoritis cara membaca Al-Qur’an, tapi giliran disuruh membacanya, bacaannya justru amburadul dan berantakan.

Sehingga bila dipisahkan antara ilmu tajwid secara teori dan praktek, maka hukumnya menguasai ilmu tajwid secara teori adalah sunnah buat setiap muslim. Tapi ilmu itu tetap sangat berguna untuk mengajarkan cara bacaan, sehingga harus tetap ada sekelompok tertentu dari umat Islam dengan jumlah cukup dimana mereka menguasai ilmu itu secara terori dan praktek. Sehingga kedudukan hukumnya bisa mencapai derajat fardhu kifayah bagi tubuh umat Islam secara kolektif.

Namun menguasai ilmu tajwid secara praktek wajib hukumnya bagi tiap individu muslim. Dan seseorang tidak bisa disebut sudah bisa baca Al-Qur’an bila tidak menguasai ilmu tajwid secara praktek. Allah berfirman,

Berkatalah orang-orang yang kafir, “Mengapa Al Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”; demikianlah supaya Kami perkuat hatimu dengannya dan Kami membacanya secara tartil.(Al-Furqan: 32)

Dan bacalah Al Qur’an itu dengan tartil. (Al-Muzzammil : 4)

Sebagai seorang muslim, maka kewajiban kita adalah membaca Al-Qur’an persis sebagaimana dibacakan oleh Malaikat Jibril kepada Rasulullah SAW. Apa yang kita dengar itulah yang harus diikuti dan dibaca. Lepas dari bagaimana bentuk tulisannya atau apa nama hukumnya. Sebab tulisan dan istilah hukum bacaannya adalah sesuatu yang datang kemudian.

Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu. (Al-Qiyamah: 180).

Read Full Post »

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Meneliti nota lama Januari lepas, catitan sebulan sudah. Ada nota dari satu perjumpaan yang bermakna.

Antara isinya adalah:

  • Seruan sesetengah kita yang Muslim kepada yang bukan Muslim: “Jangan main-main dengan Islam!“. Nadanya bagaimana itu? Ada keras dan tidak diplomatik. Menakutkan. Ada Islamophobia.
  • Matlamat kita adalah memperlihatkan ISLAM itu adalah PELINDUNG semua MANUSIA serta alam sekitar. Mengapa mesti bengis?
  • Antara skop Islam adalah – melindungi orang Islammelindungi orang bukan Islammelindungi alam sekitar.
  • Senario kini: mesej yang sampai kepada bukan Islam adalah celaru sebab Muslim turut melakukan perkara haram dan keji. Bagaimana mungkin masyarakat bukan Islam bisa melihat ini?

Wallahu’alam

Read Full Post »

(This is part of a dialogue between a Non-Muslim from Portugal, John (J), an expatriate working with a multinational company in Malaysia, with Dr. Danial bin Zainal Abidin (DD), a Malaysian).

JOHN: Dr Danial (DD), thanks for your answers before this… Now I would like to ask you concerning the Bible, the sacred book of the Christians. What is your opinion about the Bible? Why don’t Muslims treat the sacred Bible just like the Quran?

DD: This is a good question, John. Actually, it is obligatory for Muslims to believe in all the Books of Allah. This standpoint is mentioned in the Quran, in chapter The Cow verse 136, “Say ye: We believe in Allah and the revelation given to us and to Abraham, Ishmael, Isaac, Jacob and the Tribes and that given to Moses and Jesus and that given to (all) Prophets from their Lord. We make no difference between one and another and we bow to Allah (in Islam).”

(more…)

Read Full Post »

« Newer Posts - Older Posts »

%d bloggers like this: