Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Tanggungjawab’

Assalamualaikum

Kepada pelajarku yang dikasihi.
Moga cuti yang singkat ini berhasil mendapatkan antum ruang untuk meneruskan kerja yang masih belum dilangsaikan.
Moga Allah membantu.

Modul 1 – modul 1

Modul 2 – tiada disertakan oleh ana.

Modul 3 – MODUL 3(BARU)

Modul 4 – Modul 4 GS

Jika ada kemusykilan boleh hubungi melalui FB – Fauzan Ibrahim

Moga berjaya

Advertisements

Read Full Post »

Salamun Alaykum,

Kepada semua pembaca.

Artikel ini ditujukan khas pada adik-adik yang baru sahaja menamatkan SPM.

Beberapa artikel boleh dibaca untuk membantu membuat persediaan sebelum menjejakkan kaki ke menara gading.

  1. Memperkasa kerjaya graduan Pengajian Islam – I
  2. Memperkasa kerjaya graduan Pengajian Islam – II
  3. Memperkasa kerjaya graduan Pengajian Islam – III
  4. Kenapa Mahu Menjadi Doktor?
  5. Berpelajaran Tidak Berpendidikan!
  6. Kejayaan yang Tidak Diraikan
  7. Erti Kejayaan Diri
  8. Bimbang Soalan atau Jawapan?
  9. Anjakan Paradigma Huffaz al Quran
  10. Jadilah Manusia Hebat – mengurus dilema
  11. Tutorial Adik-adik Lepasan SPM dan STPM
  12. Kenapa Mahu Menjadi Ustaz?

Semua orang bercakap tentang remaja. 90% berbincang tentang produk yang ingin dijual kepada remaja. Hanya 10% sahaja yang berminat untuk berbincang bagaimana menyelamatkan remaja. Dan dari 10% itu, hanya segelintir yang memindahkan perbincangan kepada agenda. Moga kita termasuk di dalam segelintir yang kecil itu!

Read Full Post »

Ambilan dari http://hendry.tblog.com/post/393321

Alhamdulilahi Rabbil ‘alamin, wash-shalatu was-salamu ‘alaa Sayyidina Muhammadin wa ‘alaa aalihi wa shahbihih wa sallam, wa ba’du

Ilmu tajwid dengan beragam istilah yang ada di dalamnya secara teori itu memang ditulis bukan di masa Rasulullah SAW. Di masa Rasulullah SAW masih hidup, tiap orang Arab sudah tahu bagaimana cara membaca atau melafazkan Al-Qur’an dengan baik dan benar. Bahkan meski orang itu belum masuk agama Islam sekalipun. Sebab Al-Qur’an memang diturunkan kepada mereka dan dalam bahasa mereka, meski isinya untuk seluruh manusia sedunia. Maka di masa Rasulullah SAW memang nyaris tidak dibutuhkan ilmu tajwid.

Ketika agama Islam melebarkan sayap ke seluruh dunia, lalu orang-orang non Arab masuk Islam berbondong-bondong, mulailah timbul problem dalam membaca Al-Quran. Lidah mereka sulit sekali mengucapkan huruf-huruf yang ada di dalam Al-Quran. Misalnya huruf ‘dhad’ yang ternyata tidak pernah ada di dalam semua bahasa manusia. Sehingga bahasa arab dikenal juga dengan sebutan bahasa ‘dhad’.

Maka dibutuhkan sebuah disiplin ilmu tersendiri tentang bagaimana cara membaca Al-Qur’an yang baik dan benar, sesuai dengan makhraj masing-masing huruf dan sifat-sifatnya. Juga bagaimana cara melafazhkannya, membacanya dari mushaf dan seterusnya. Sebab di masa Rasulullah SAW mushaf yang ada masih terlalu sederhana tulisannya. Kalau bukan orang arab, mustahil ada yang bisa membacanya. Ilmu itu dinamakan ilmu tajwid yang berfungsi menjelaskan bagaimana cara membaca dan membaguskan bacaan Al-Qur’an.

Dalam tarikh Islam, disebut-seubt nama Abul Aswad Ad-Du’ali yang berjasa dalam membuat harakat (tanda baris) pada mushaf Al-Quran. Juga membuat tanda-tanda berhenti dalam membacanya (waqaf). Beliau masih termasuk dalam jajaran tabi’in, yaitu satu lapis generasi setelah shahabat Rasulullah. Disebut-sebut bahwa beliau melakukannya atas perintah dari Ali bin Abi Thalib. Setelah itu, para ulama dari berbagai penjuru negeri Islam mulai berlomba menyempurnakan apa yang telah beliau rintis. Sehingga akhirnya ilmu tajwid menjadi semakin lengkap hingga sekarang ini.

Ilmu tajwid bisa dibedakan berdasarkan praktek maupun teorinya. Yang dimaksud seorang menguasai ilmu tajwid secara praktek adalah bila seseorang mampu membaca Al-Qur’an dengan benar sesuai dengan makharijul huruf dan aturan-aturannya. Sedangkan yang dimaksud dengan menguasai ilmu tajwid secara teori adalah mengetahui hukum-hukum tajwid lengkap dengan istilah-istilahnya.

Antara keduanya bisa dikuasai secara terpisah atau bisa menyatu. Misalnya, ada orang yang bisa membaca Al-Qur’an dengan benar dan sesuai dengan kaidah-kaidah ilmu tajwid meski tidak bisa menerangkan istilah-istilah hukum bacaan itu. Dan sebaliknya, bisa jadi ada orang yang secara teori paham dan hafal betul semua aturan teoritis cara membaca Al-Qur’an, tapi giliran disuruh membacanya, bacaannya justru amburadul dan berantakan.

Sehingga bila dipisahkan antara ilmu tajwid secara teori dan praktek, maka hukumnya menguasai ilmu tajwid secara teori adalah sunnah buat setiap muslim. Tapi ilmu itu tetap sangat berguna untuk mengajarkan cara bacaan, sehingga harus tetap ada sekelompok tertentu dari umat Islam dengan jumlah cukup dimana mereka menguasai ilmu itu secara terori dan praktek. Sehingga kedudukan hukumnya bisa mencapai derajat fardhu kifayah bagi tubuh umat Islam secara kolektif.

Namun menguasai ilmu tajwid secara praktek wajib hukumnya bagi tiap individu muslim. Dan seseorang tidak bisa disebut sudah bisa baca Al-Qur’an bila tidak menguasai ilmu tajwid secara praktek. Allah berfirman,

Berkatalah orang-orang yang kafir, “Mengapa Al Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”; demikianlah supaya Kami perkuat hatimu dengannya dan Kami membacanya secara tartil.(Al-Furqan: 32)

Dan bacalah Al Qur’an itu dengan tartil. (Al-Muzzammil : 4)

Sebagai seorang muslim, maka kewajiban kita adalah membaca Al-Qur’an persis sebagaimana dibacakan oleh Malaikat Jibril kepada Rasulullah SAW. Apa yang kita dengar itulah yang harus diikuti dan dibaca. Lepas dari bagaimana bentuk tulisannya atau apa nama hukumnya. Sebab tulisan dan istilah hukum bacaannya adalah sesuatu yang datang kemudian.

Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu. (Al-Qiyamah: 180).

Read Full Post »

Assalamualaikum wa rahmatullah

Pilihanraya Umum 12, 2008 telah menunjukkan pelbagai keputusan yang mengejutkan dan penuh pertanggungjawaban sama ada kepada yang menang mahupun kepada yang kalah.

Yang menang menerima pertanggungjawaban, yang kalah menerima pengajaran.

Barisan Alternatif yang terdiri daripada PKR-DAP-PAS telah menjadi tempat rakyat menyatakan hasrat mereka, sambil diberi peluang oleh rakyat agar menunjukkan yang terbaik. Barisan Nasional masih dikekalkan di beberapa negeri dan masih memegang banyak kerusi parlimen.

Kebijaksanaan Barisan Alternatif dalam soal meraih undi adalah sangat dipuji, sambil relevannya isu yang diperjuangkan.

Apapun, ini adalah dalam peringkat seperti ‘membina semula’ kerajaan. Semuanya seakan baru bermula semula dengan banyak negeri menerima Menteri Besar baru dan kepimpinan parti yang baru.

Keterbukaan dalam menerima pendapat sambil mencari fokus dalam pembangunan rakyat adalah lebih diutamakan dari lemparan kata-kata hinaan dan rasa kecewa dengan kekalahan lalu.

Yang baik dijadikan contoh, yang buruk dibuat sempadan.

Kepelbagaian dalam barisan kepimpinan negeri perlu sinergi serta fokus utama seharusnya dicari di samping mengutamakan yang utama dalam segala urusan demi kepentingan umum, tidak pula menggadai prinsip.

Kita semua rakyat, sebahagian yang dipilih menjadi pemimpin adalah sebenarnya hamba rakyat yanag ditugaskan untuk melancarkan sistem hidup berjiran di samping menuntut semua rakyat membantu.

Wallahualam, ke syurga bukan dengan parti, tapi dengan amal kerja yang mabrur lagi ihsan di sisi Tuhan.

Moga-moga Allah memberikan yang terbaik dan sememangnya Dia akan memberikan yang terbaik buat hambaNya yang bekerja untuk yang terbaik dalam kerja usahanya.

Baca juga:

Read Full Post »

Artikel tarikh 19 Februari 2008

MAHASISWA adalah komuniti insan yang menghampiri kematangan dalam menghadapi realiti alam ini walaupun kadang-kadang ia cuba berlagak matang. Kita perlu menghargai kesungguhan mereka menghadapi masalah dengan berlagak matang.

Sebagai anak muda, sifat radikal dan memberontak diselang-seli dengan sifat keanak-anakan. Ini lumrah mahasiswa yang menjadi sebahagian daripada masyarakat bernegara. Setiap fenomena yang berlaku di negara ini akan turut dirasai mahasiswa.

Adalah menjadi hak mahasiswa untuk menuruti setiap perkara melalui wadah yang disukai mereka sama ada demonstrasi, debat atau menulis. Ini adalah perjuangan mahasiswa di sebalik sifat separa matang mereka.
(more…)

Read Full Post »

Older Posts »

%d bloggers like this: