Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Undi’

Pasca Bersih 3.0

Soalan dalam internet:

ikhlas dari saya.harap tiada apa2 persepsi yg tidak sepatutnya.mengapa yg memimpin bersih bukan tok tok guru?mengapa mesti ambiga.saya tahu bahawa kita sokong bersih kerana tuntutan2nya dan bukan ambiga tapi saya cuma musykil mengapa tiada orang kita yg boleh pimpin agar ia lebih bersih, halalan toyyiban.

Jawapan:

Dalam kes BERSIH, Ambiga bukan orang utama. Media tidak highlight A Samad Said. Ambiga berada di posisinya atas tujuan-tujuan yang dipersetujui bersama oleh anggota BERSIH dalam konteks BERSIH. Apa yang saya tahu, AMBIGA adalah orang berjawatan penting di dalam PBB dan posisi beliau itu membantu isu BERSIH dilihat selari dengan polisi antarabangsa terhadap tuntutan pilihanraya yang bersih (yang memang selalunya kotor di negara-negara umat Islam). Ada pun Ambiga itu sekian-sekian… ia tiada kena mengena dengan BERSIH. BERSIH bukan isu ‘Fekah’ untuk dipimpin oleh ‘tok-tok guru’. Sebagaimana Abu Hurairah tidak menjadi khalifah di zaman Yazid bin Muawiyah ketika mana Abu Hurairah adalah ‘tok guru terbesar’ di zaman berkenaan.

Artikel lain:

  1. Bersih 3.0: Rakyat boleh dibelasah kerana mahu jaga Dataran?
  2. TIPS MENGUNDI DALAM PILIHANRAYA

Read Full Post »

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Ini adalah dipaparkan kepada mahasiswa yang sudah berdaftar tapi masih samar-samar untuk keluar mengundi atau tidak serta musykil dengan AUKU 1971. Sila baca di bawah untuk pencerahan. Kita ada tanggungjawab untuk mengundi.

AKTA UNIVERSITI DAN KOLEJ UNIVERSITI 1971 (AKTA 30)

Cabutan Akta Universiti dan Kolej Universiti 1971 (Akta 30)

15. Prohibition on a student or a students’ organization, body or group associating with societies, etc., except as provided under the Constitution or approved by the Vice-Chancellor.

(more…)

Read Full Post »

Artikel tarikh 19 Februari 2008

MAHASISWA adalah komuniti insan yang menghampiri kematangan dalam menghadapi realiti alam ini walaupun kadang-kadang ia cuba berlagak matang. Kita perlu menghargai kesungguhan mereka menghadapi masalah dengan berlagak matang.

Sebagai anak muda, sifat radikal dan memberontak diselang-seli dengan sifat keanak-anakan. Ini lumrah mahasiswa yang menjadi sebahagian daripada masyarakat bernegara. Setiap fenomena yang berlaku di negara ini akan turut dirasai mahasiswa.

Adalah menjadi hak mahasiswa untuk menuruti setiap perkara melalui wadah yang disukai mereka sama ada demonstrasi, debat atau menulis. Ini adalah perjuangan mahasiswa di sebalik sifat separa matang mereka.
(more…)

Read Full Post »

%d bloggers like this: